Kenapa Perempuan Perlu Berilmu?

Let Me Argue #1
By: Hidayatun Nadhirah


Pada seorang perempuan selalu sangat diperdengarkan kata-kata ni.


"Untuk apa belajar tinggi-tinggi. Nanti, bila dah kahwin di rumah juga tempat korang. Tak macam lelaki. Mereka takpe kalau belajar tinggi mana pun sebab suatu hari nanti mereka yang akan tanggung korang."


Tak tahu nak cakap macam mana dengan statement tu. Tapi aku akui kebenarannya. Memang semua sedia maklum tentang hakikat tu. Seorang perempuan bila tamat je zaman bujangnya, dirikan rumahtangga, dapat pula gelaran isteri, memang tempatnya di rumah.

Dialah yang akan jadi penjaga rumahtangga even tak ada lantikan secara rasmi. Tapi title tu automatik akan jadi tanggungjawabnya. Tiada istilah, “bang beri masa pada saya untuk beri kata setuju. Nak atau Tak Nak.”

Bagi aku, tak salah bila seorang perempuan tu nak sambung belajar tinggi sampai mana pun. Dia ada impian. Selagi semua tu tak membebankan atau mengganggu siapa-siapa, biarkan dia terus dengan impiannya.

Tapi kalaulah masalah kekangan kewangan menjadi punca pada halangan tu. Jelaskan dengan sebaik mungkin pada mereka. Bukannya membentak atau menengking. Bila ditanya kenapa, jawab dengan jujur tak perlu berselindung atau dibiarkan pertanyaan tu tergantung tanpa jawapan. Percayalah, bila jujur pada mereka. InshaAllah... mereka akan memahami.


“Jadi kenapa perempuan perlu belajar tinggi?”


Actually, tak perlu pun belajar tinggi. Yang penting di sini, perempuan tu perlu berilmu. Itu sebenarnya point aku. Sebelum memasuki alam rumah tangga, seorang perempuan tu sepatutnya persiapkan diri mereka dengan sebanyak mungkin ilmu yang ada especially berkaitan ilmu pengurusan rumahtangga dan anak-anak.

Sekarang ni, korang dah tak perlu pergi kelas untuk belajar semua tu. Cukup dengan pembacaan pun dah boleh buat korang expert benda tu. Kat kedai buku sekarang ni, berlambak buku-buku berkaitan rumahtangga macam membina keluarga sakinah, mawardah and so on. Pilih saja yang berkenan di hati. Kalau malas nak pergi, search je kat google. InshaAllah, korang akan jumpa.

Bila masuk part timbang cahaya mata pula, di atas bahu seorang perempuan atau lebih tepat seorang ibu, letaknya tanggungjawab mendidik anak-anak. Sebab ibulah insan paling dekat dan banyak masanya dihabiskan bersama anak-anak berbanding bapa.

Even ibu tu berkerja sekalipun, anak-anak pada usia kecilnya lebih memilih berada dalam dakapan ibu berbanding bapa. Bila mereka merengek sikit, pelukan ibulah yang banyak menenangkan mereka. Mereka akan pilih bapa bila mereka nak seronok je. Yelah, sebab hanya bapa mereka saja yang berani lambung mereka tinggi-tinggi sampai mampu cetuskan gelak-riang mereka. Kalau ibu, emm… jangan harap nak rasa semua tu. Haha. Apa punya kejam situasi. Kesian molep kat kaum bapa.

Nak didik anak-anak ni, ibu perlu terlebih dahulu ada ilmu. Macam mana seorang ibu tu nak didik anak-anak kalau pada diri mereka langsung tak ada ilmu asasnya?

Sebagai perempuan, kita kena ingat, baik atau buruk anak-anak nanti semuanya bergantung kita. Bergantung pada bagaimana kita membentuk mereka, ilmu apa yang diserapkan dalam diri mereka. So, nak tak nak, kamu sebagai ibu/bakal ibu perlu rajin-rajinkan diri pelajari apa sekalipun ilmu yang kamu rasa boleh memberi kesan yang baik bukan saja pada kamu malah juga pada anak kamu nanti. Nasihat ini untuk semua termasuk diri aku sendiri. 😀


“So, apa beza perempuan yang belajar tinggi dengan perempuan yang tak sambung belajar ni?”


Actually, tak beza sangat pun. Dua-dua hampir sama je. Kalau beza pun, sikit je.

Bagi perempuan yang ada peluang untuk sambung belajar ke peringkat yang lebih tinggi. Itu kira bonus pada korang. Bukan sahaja ilmu tentang rumahtangga dan anak-anak yang korang boleh pelajari malah ilmu lain pun korang boleh belajar sebagai pemantap diri dan peluang untuk korang menjadi seorang yang berkerjaya.

Hidup ni kadang tak seperti yang kita duga. Kita tak dapat expect apa yang berlaku pada masa akan datang. Bila korang berkerjaya, incase ada sesuatu yang tak terduga berlaku menyebabkan korang kehilangan tempat pergantungan, korang mungkin takkan pusing kepala seteruk yang lain. Pergantungan korang bukan lumpuh sepenuhnya.

Bagi yang tak ada peluang untuk sambung belajar tinggi, bukan bermakna korang tak boleh berjaya. Korang pun boleh. Dengan cara macam mana? Dengan cara jangan pernah berhenti tuntut ilmu. Pembelajaran sentiasa berlaku dalam kehidupan kita. Yang bezanya hanyalah secara formal atau tidak formal. Itu je.

Ok. Aku rasa dah panjang sangat aku membebel ni. Berhenti sini dulu laa deh. Ok. Done.

Assalamualaikum.


MACHANG, KEL
27 JULAI 2017
5.49 AM