Susah-Susah Dulu, Senang-Senang Nanti



"Never give up. Today is hard, tomorrow will be worse, but the day after tomorrow will be sunshine."- Jack Ma.
-------------------------------

Ketika sesi kuliah pertama Usul Fiqh berlangsung.

"When I give tutorial questions, I want you translate it. I'll give you leniency to translate it whether in english or in malay. It's up to you.

In next lecture, I'll randomly pick up any name in this name list. They must answer that question with translation for those questions and their answer. Tutorial and Q&A with me, I'll consider as your presentation & assignment."

Semua mengeluh bila ustaz dah mula bentangkan tentang 'rules' yang perlu kami patuh sepanjang mengikuti pengajian 'Usul Fiqh' dengannya. Kami dah mula rasa 4 bulan mendatang adalah tempoh yang sangat memerihkan yang terpaksa kami lalui.

"Awak patut bersyukur saya buat macam tu. Senang & simple."

Bila ustaz cakap je macam tu, mulalah kedengaran rungutan dan rengetan dari sekalian pelajar. Dah mula kedengaran bisikan-bisikan dari mereka. Mereka tak berani nak bersuara bimbang lagi teruk kena bash dengan ustaz,

"Tapi ustaz, tak kena tempatnya. Kami bukan belajar subjek ni sebagai subjek core pun. Kami ambik kos akaun, subjek ni takde kena mengena pun dengan kos kami. Belajar pun sebab subjek ni subjek wajib universiti." - antara keluhan yang telinga aku sempat tangkap.

Mereka tak setuju dengan apa yang ustaz katakan. Kalau jujur, aku sendiri pun sedikit tak setuju dengan kata-kata ustaz. Buat apa kita belajar sebegitu subjek yang tak ada kena mengena pun dengan subjek yang kami ambik.

Bukan ke tu membazir masa namanya. Kami boleh gunakan lebih banyak masa untuk subjek-subjek yang ada kena mengena dengan kos yang diambil. Tak perlu habiskan berjam-jam lamanya masa hanya untuk translate soalan dan jawapan seperti apa yang ustaz nak kami buat.

Tapi, bila ingatkan balik. Rasa macam nak kutuk je diri sendiri. Sempit betul fikiran aku waktu tu sampai boleh terlintas fikir macam tu. Aduhai.. Kena lekuk-lekuk kepala sikit ni.

Memanglah subjek tu tak ada kena mengena dengan kos yang aku ambik sekarang ni tapi aku ni seorang muslim. Sebagai muslim aku perlu tahu benda ni. Nak tahu benda ni aku kena belajar. Nak belajar pula aku perlu rujukan bukannya sekadar dengar je apa yang orang cakap.

Tak salah dengar tapi lagi bagus aku sendiri buat pembacaan melalui rujukan yang ada. Rujukan tentangnya banyak. Tinggal tunggu aku ambik, baca dan fahami apa yang nak disampaikan. Biasanya rujukan yang paling bagus adalah rujukan asli, yakni yang ditulis dalam bahasa Arab.

"Saya buat macam ni sebab saya nak bantu awak. Nak bantu awak improvekan bahasa arab awak. Saya nak awak berbeza dengan orang lain kat luar sana..."

"Awak tahu, sekarang ni... company yang terlibat dengan muamalat memerlukan orang yang mampu baca dengan betul & memahami sources yang ditulis dalam bahasa Arab. Kebanyakkan pekerja yang mereka ada tak mampu buat macam tu even background pendidikan mereka adalah ekonomi & muamalat."

"Sepatutnya awak patut arif terlebih dahulu bahasa Arab, baru awak boleh ambik subjek Usul Fiqh..."

"Sedangkan Imam Syafie habiskan masa 10 tahun untuk arif berbahasa Arab sebelum belajar ilmu Usul Fiqh inikan pula kita..."

"Bila arif bahasa Arab semua benda akan jadi senang."

Jatuh rahang semua bila ustaz cakap macam tu. Ya Allah, bahasa Arab aku pun tunggang-langgang lagi sekarang ni, 2 tahun aku tinggalkan bahasa Arab, rasa macam kosong balik. Mampu ke aku bawak subjek ni? Aduh. (Argh! InshaAllah, aku mampu!)

"Tapi takpelah. Nak buat macam nak tak nak kita perlu ambik juga. Universiti dah tetapkan macam tu jadi nak tak nak kita perlu ikut. Kita teruskan semampu yang kita mampu." 

Mungkin bila nampak kami dah mula layu dan seakan putus harapan, ustaz betulkan mood kami dengan beri kami kata-kata semangat. Kasi up balik semangat yang dah jatuh menjunam-junam.

"Saya dulu waktu belajar tak sesenang awak belajar sekarang."

Ustaz sambung balik perkongsiannya. Kali ni bersangkut dengan pengalaman & kenangan waktu dia belajar di Madinah dulu.

Bermula detik itu, lebaran sejarah diselak kembali. Dengan rasa antara terpaksa & rela, kami tadah laa juga telinga mendengar luahan seorang pendidik.

Ustaz mula cerita pada kami sekelas, bagaimana susahnya dia belajar dulu. Bagaimana peritnya dia kena terima hakikat waktu dia study dulu dia pernah dapat markah 0.5/100. Markah yang tak sampai angka 1 pun.

"Kamu bayangkan... Kamu dah hafal satu hadis. Dah betul-betul ingat tapi waktu kamu jawab exam kamu tersalah letak 'و'... satu je. Maka seluruh jawapan kamu dianggap salah. Macam tu jugalah berlaku pada exam yang berkait dengan al-quran. Salah sikit je contoh salah letak baris ke... automatik jawapan kamu akan salah. Waktu tu tak ada belas kasihan. Kamu perlu terima hakikat yang kamu harus repeat paper..."

"Tak pelik kat sana (Madinah) bila time exam je... banyak ambulan dah sedia menunggu kat luar dewan exam. Orang yang tengah exam tiba-tiba pengsan, tersungkur kat lantai semua tu perkara biasa. Satu situasi yang tak pelik pun kat sana." 

"Yang jadi gila pun ada..."

Semua tergelak bila ustaz kata begitu.

"Eh, saya tak tipu ni. Ini realiti. Betul-betul berlaku. Orang yang tak lulus exam mereka kena stay kat sana waktu orang lain tengah bercuti. Yang kebanyakkan jadi gila biasanya orang yang dah berkeluarga. Mana tidaknya, bertahun lamanya tak jumpa anak isteri, dah set waktu cuti nak balik jenguk mereka tiba-tiba terpaksa lupakan hasrat tu di sebabkan mereka kena repeat paper waktu musim cuti kuliah."

Semua terkedu. tercengang. Ter- segalanya. Begitulah cerita yang diceritakan ustaz pada kami. Seram sejuk kami dibuatnya.

Dengar je cerita ustaz. Rasa insaf seketika. Waktu tu aku sedar satu perkara. Untuk jadi seseorang yang pakar dalam sesuatu bidang ilmu tu, bukan semudah yang disangka.

Hakikat, banyak cabaran yang perlu kita tempuh.

Makin banyak cabaran yang hadapi, makin banyak yang kita belajar.

Sebenarnya, kalau ikutkan, makin banyak cabaran, makin bagus untuk kita. Tapi tak semua orang sedar tapi tak semua orang sedar tentang tu termasuklah aku. 😂.

Apa yang selalu kita buat, makin banyak cabaran, makin tinggi keinginan untuk kita mengundur diri.

"Argh! Aku tak boleh. Sekarang ni, belajar makin susah. Aku dah tak mampu nak follow. Aku give up!"

Itulah yang selalu kita ucapkan.

Jalan menuntut ilmu bukan satu jalan yang mudah. Once kita pilih berada di jalan ni, kita perlu sedia menerima segalanya.

Rintangannya.
Cabarannya.
Kesusahannya.
Segalanya tentangnya.

Kita perlu terima. Tak rugi bila kita paksa diri kita untuk tempuh semua tu. Sebab diakhirnya nanti ada reward yang akan kita capai.

Percayalah.

"Bila kamu tak tahan lelahnya belajar, maka kamu akan menanggung peritnya kebodohan.” - Imam Syafie.


22 FEBRUARI 2017
9.16  AM