Kenapa Perempuan Perlu Berilmu?

Let Me Argue #1
By: Hidayatun Nadhirah


Pada seorang perempuan selalu sangat diperdengarkan kata-kata ni.


"Untuk apa belajar tinggi-tinggi. Nanti, bila dah kahwin di rumah juga tempat korang. Tak macam lelaki. Mereka takpe kalau belajar tinggi mana pun sebab suatu hari nanti mereka yang akan tanggung korang."


Tak tahu nak cakap macam mana dengan statement tu. Tapi aku akui kebenarannya. Memang semua sedia maklum tentang hakikat tu. Seorang perempuan bila tamat je zaman bujangnya, dirikan rumahtangga, dapat pula gelaran isteri, memang tempatnya di rumah.

Dialah yang akan jadi penjaga rumahtangga even tak ada lantikan secara rasmi. Tapi title tu automatik akan jadi tanggungjawabnya. Tiada istilah, “bang beri masa pada saya untuk beri kata setuju. Nak atau Tak Nak.”

Bagi aku, tak salah bila seorang perempuan tu nak sambung belajar tinggi sampai mana pun. Dia ada impian. Selagi semua tu tak membebankan atau mengganggu siapa-siapa, biarkan dia terus dengan impiannya.

Tapi kalaulah masalah kekangan kewangan menjadi punca pada halangan tu. Jelaskan dengan sebaik mungkin pada mereka. Bukannya membentak atau menengking. Bila ditanya kenapa, jawab dengan jujur tak perlu berselindung atau dibiarkan pertanyaan tu tergantung tanpa jawapan. Percayalah, bila jujur pada mereka. InshaAllah... mereka akan memahami.


“Jadi kenapa perempuan perlu belajar tinggi?”


Actually, tak perlu pun belajar tinggi. Yang penting di sini, perempuan tu perlu berilmu. Itu sebenarnya point aku. Sebelum memasuki alam rumah tangga, seorang perempuan tu sepatutnya persiapkan diri mereka dengan sebanyak mungkin ilmu yang ada especially berkaitan ilmu pengurusan rumahtangga dan anak-anak.

Sekarang ni, korang dah tak perlu pergi kelas untuk belajar semua tu. Cukup dengan pembacaan pun dah boleh buat korang expert benda tu. Kat kedai buku sekarang ni, berlambak buku-buku berkaitan rumahtangga macam membina keluarga sakinah, mawardah and so on. Pilih saja yang berkenan di hati. Kalau malas nak pergi, search je kat google. InshaAllah, korang akan jumpa.

Bila masuk part timbang cahaya mata pula, di atas bahu seorang perempuan atau lebih tepat seorang ibu, letaknya tanggungjawab mendidik anak-anak. Sebab ibulah insan paling dekat dan banyak masanya dihabiskan bersama anak-anak berbanding bapa.

Even ibu tu berkerja sekalipun, anak-anak pada usia kecilnya lebih memilih berada dalam dakapan ibu berbanding bapa. Bila mereka merengek sikit, pelukan ibulah yang banyak menenangkan mereka. Mereka akan pilih bapa bila mereka nak seronok je. Yelah, sebab hanya bapa mereka saja yang berani lambung mereka tinggi-tinggi sampai mampu cetuskan gelak-riang mereka. Kalau ibu, emm… jangan harap nak rasa semua tu. Haha. Apa punya kejam situasi. Kesian molep kat kaum bapa.

Nak didik anak-anak ni, ibu perlu terlebih dahulu ada ilmu. Macam mana seorang ibu tu nak didik anak-anak kalau pada diri mereka langsung tak ada ilmu asasnya?

Sebagai perempuan, kita kena ingat, baik atau buruk anak-anak nanti semuanya bergantung kita. Bergantung pada bagaimana kita membentuk mereka, ilmu apa yang diserapkan dalam diri mereka. So, nak tak nak, kamu sebagai ibu/bakal ibu perlu rajin-rajinkan diri pelajari apa sekalipun ilmu yang kamu rasa boleh memberi kesan yang baik bukan saja pada kamu malah juga pada anak kamu nanti. Nasihat ini untuk semua termasuk diri aku sendiri. 😀


“So, apa beza perempuan yang belajar tinggi dengan perempuan yang tak sambung belajar ni?”


Actually, tak beza sangat pun. Dua-dua hampir sama je. Kalau beza pun, sikit je.

Bagi perempuan yang ada peluang untuk sambung belajar ke peringkat yang lebih tinggi. Itu kira bonus pada korang. Bukan sahaja ilmu tentang rumahtangga dan anak-anak yang korang boleh pelajari malah ilmu lain pun korang boleh belajar sebagai pemantap diri dan peluang untuk korang menjadi seorang yang berkerjaya.

Hidup ni kadang tak seperti yang kita duga. Kita tak dapat expect apa yang berlaku pada masa akan datang. Bila korang berkerjaya, incase ada sesuatu yang tak terduga berlaku menyebabkan korang kehilangan tempat pergantungan, korang mungkin takkan pusing kepala seteruk yang lain. Pergantungan korang bukan lumpuh sepenuhnya.

Bagi yang tak ada peluang untuk sambung belajar tinggi, bukan bermakna korang tak boleh berjaya. Korang pun boleh. Dengan cara macam mana? Dengan cara jangan pernah berhenti tuntut ilmu. Pembelajaran sentiasa berlaku dalam kehidupan kita. Yang bezanya hanyalah secara formal atau tidak formal. Itu je.

Ok. Aku rasa dah panjang sangat aku membebel ni. Berhenti sini dulu laa deh. Ok. Done.

Assalamualaikum.


MACHANG, KEL
27 JULAI 2017
5.49 AM

Bila Aku Kau Lupa

Nukilan: Hidayatun Nadhirah



Setelah berminggu lamanya dia tak jejak kaki ke surau, malam tu Allah detikkan hatinya untuk melangkah ke sana. Namun sebenarnya, masih ada rasa malas untuk turun dalam dirinya pada waktu tu atas beberapa alasan yang tidak kukuh.

‘Satgi kalau turun, nanti ada apa-apa program kat surau… tak boleh nak lari. Maybe pukul 10 malam aku boleh balik ke bilik. Kerja banyak. Assignment banyak tak siap lagi. Due date dah nak dekat. Tak sempat nak siapkan nanti…’ – bisik hatinya.

‘So tak payah pergi laa…’ – satu bisikan lain pula menyapa hati.

‘Mana boleh. Kau dah lama tak turun solat berjemaah.’ – sisa iman dalam hati menegah.

Dia buntu seketika. Betullah apa yang selalu diperkatakan, nak buat benda baik ni macam-macam halangan dan alasan yang akan muncul menghalang seseorang melakukannya. Tapi bila nak buat benda yang tak berapa baik, uish laju je pergerakkan. Seakan smooth gitu.

‘Pergi saja. Kerja tu nanti boleh buat juga. Mana tahu bila kau turun solat berjemaah, balik nanti kerja kau jadi mudah sebabnya Allah tolong dengan mempermudahkan segalanya.’

Dia mengangguk kecil. Pujukan itu berkesan melenturkan hatinya dan dia memilih untuk turun ke surau malam itu.

Di surau, dia solat berjemaah dengan beberapa penghuni kolej kediaman yang lain. Di kolej kediaman 1 USIM, kesemua penghuninya terdiri daripada mahasiswi-mahasiswi tahun 1. Ada saja pelajar tahun lain namun jumlahnya tidak terlalu ramai. Hanya minoriti sahaja. Secara umumnya, kolej kediaman ini dikhususkan untuk pelajar perempuan.

Malam tu, tak sampai sepuluh orang pun yang ada waktu solat maghrib. Kebanyakkan penghuni kolej kediaman yang lain lebih suka solat di bilik berjemaah dengan roommate masing-masing. Perhaps... Fikirnya.

Usai solat dan berdoa, dia menjarakkan diri dari jemaah yang lain. Duduk di satu sudut yang sedikit terpencil sambil menyandarkan badan pada dinding konkrik bangunan. Sedap senggoti. Nyaman pula tu. Aircond yang terpasang pada suhu yang entah mencecah ke berapa dapat dirasai menyentuh lembut jasadnya yang ditutupi kain sembahyang.

Sedang asyik dia mengitari pandangan melihat suasana surau itu, tiba-tiba pintu di sebelah tangga muslimin dibuka perlahan.

Dua orang muslimin muncul di balik daun pintu itu. Salah seorang seorang dari mereka terlihat seperti berusia lingkungan 30-an manakala seorang lagi dalam lingkungan 20-an. Seorang ustaz dan pelajar kot. Dia mengagak.

Terlihat sahaja 2 muslimin itu, terus kaki yang tadinya terlunjur ke depan ditarik pantas. Serentak dengan itu, badan bertukar posisi. Kini dia duduk dalam keadaan bersila.

Nak dijadikan cerita, apa yang difikirkannya benar-benar berlaku. Malam tu memang ada program di surau tu. Program ceramah mengupas tentang sebuah kitab iaitu kitab Rasail Nur karya Badi’uzzaman Syeikh Said Nursi.

Sama ada nak atau tidak, dia terpaksa kekal berada di situ juga. Dah alang-alang duduk, baik terus duduk je. Nak bangun, seganlah pula.

“Takpelah. Dengar jelah. Mana tahu dari ceramah ni, ada sesuatu yang kau dapat. Mungkin ada sesuatu yang Allah nak tegur. Lagipun, kau dah lama tak join program-program macam ni. Mungkin dari ceramah ni juga, masalah yang kau hadapi sekarang boleh settle?” – sisa iman dalam hati memainkan peranan ketika hatinya sedang terumbang-ambing.

Dia terpujuk.

----

“Saya nak betulkan sikit tentang tajuk talk kita malam ni. Sebenarnya bukan hikayat sebaliknya hakikat iman melalui jalan tafakur.”  Penceramah itu membetulkan tajuk ceramah malam itu.

Ketika ini, ceramah sudah berlangsung sekitar 30 minit. Ruangan surau KK1 sudah mula dipenuhi jemaah yang terdiri dari pelajar lelaki dan pelajar perempuan.

“Dalam kitab ni, penulis mengupas tentang beberapa soalan penting yang sering dikemukakan oleh setiap manusia. Semua ini disebabkan manusia mempunyai akal. Mempunyai akal fikiran merupakan fitrah manusia.”

“Manusia sering kali mempersoalkan, dari mana mereka datang? Untuk apa mereka dihantar ke dunia? dan ke mana mereka akan pergi selepas kehidupan di bumi?”

Dia mencatat satu persatu-satu point penting yang disampaikan oleh penceramah tersebut di dalam buku notanya.

Macam tahu-tahu je malam ni ada ceramah. Siap bawa buku nota sekali.

Bukanlah !

Buku nota itu memang akan selalu dibawanya ke mana-mana. Baginya, menulis merupakan salah satu terapi untuk menghilangkan tekanan yang dihadapi. Tulis apa sahaja yang sedang bermain di fikiran, yang terlintas di hati, yang terlihat di mata dan yang terdengar menerusi telinga. Lepas je tulis, semangat yang awalnya jatuh seakan terbangun kembali. Dia jadi lebih bersemangat untuk teruskan hidupnya.

Tambahan pula, dia punya angan-angan untuk menjadi penulis dan dia rasa cara yang dia buat sekarang merupakan salah satu langkah untuk persiapkan diri untuk jadi penulis suatu masa akan datang. Cewah.  Hah! begitu kisah dibalik buku nota tu. 😁

“Uslub yang ditulis oleh Syeikh Said Nursi sangat berbeza. Namun, ia sesuai dengan keadaan semasa. Karyanya sebuah karya kontemperari.”

Ceramah diteruskan dan berhenti tepat pada pukul 10 malam.

Benar, dari ceramah itu dia dapat sesuatu yang berharga. Persoalan tentang masalah yang dihadapi sejak kebelakangan ini terjawab dengan jelas.

“… tujuan kita diutuskan ke dunia ini adalah untuk beribadah kepada-Nya. Bila kita fahami betul-betul konsep ni, InshaAllah hidup kita akan terarah. Perjalanan kita merentasi kehidupan ini akan terpandu. Bertemu dengan Allah menjadi matlamat pada mereka yang betul-betul memahami konsep ini. Sebuah matlamat yang ingin dikecapi pada pengakhiran hidup di dunia ini.”

Dia sedar akan satu perkara. Masalah yang dihadapinya sejak kebelakangan ini sebenarnya berpunca dari dirinya sendiri. Ketika mana dia mula menjarakkan diri dari pencipta, masalah itu seakan datang dan terus datang. Masalah itu jadi lebih parah bilamana ia tidak berjaya diselesai. Masalah apa yang dia hadapi? Biarlah ia menjadi rahsia dia dengan penciptanya.

Ok, End. 😄

KK1, USIM
29 Mei 2017
7.56 AM

Tak Perlu Baca Pun



Satu perkara yang kau perlu ingat... jangan terlalu negatif. Jangan jadikan minda kau negatif sangat. Bila pemikiran kita negatif, kita akan takut bertindak. Belum lagi buat sesuatu, kita dah fikir...

"Benda ni boleh jadi ke?"
"Apa pula kata orang?"
"Kalau aku buat macam ni, mesti aku akan dibenci."


Buat dulu. Kau perlu berani mencuba. Ketepikan segala persoalan dan alasan yang muncul di kepala kau. Selagi kau belum bertindak, selagi itu kau tak tahu apa sebenarnya akan terjadi. So, buat dulu.

Lagi satu, jangan takut pada istilah 'orang kata'. Biarlah orang nak kata apa dan nak fikir apa pun tentang kau. Biarlah orang nak kutuk segala apa yang kau buat pun. Yang penting kau tahu apa yang kau buat. People can't understand. Ignore them.

Bila orang tak suka kau, biarkan mereka. Tak perlu susah-susah buat sesuatu dengan harapan mereka akan menyukai kau. Semua itu akan merugikan kau. Last-last, kau juga yang kecewa. Kau juga yang akan sakit sendiri.

Apa yang perlu kau buat, buat seperti biasa. Kalau mereka tak nak layan kau or abaikan kau, cari orang lain yang nak layan kau. Haha.

Tak perlu terhegeh-hegeh tunjuk pada mereka yang kau ni nak dekati mereka. Tapi bila mereka dekati kau, layan mereka seperti sedia-kala. Tunjukkan yang kau ni berbeza dari mereka. Friendly gitu.

Jangan pula bila kau tahu mereka tak suka kau, kau layan mereka... nak tak nak je. No! jangan begitu sahabat.

Tak kisahlah apa pun mereka buat pada kau, maafkan mereka. Memaafkan bukan bermaksud kau kalah sebaliknya kau menang dalam kalah. Malah, ia menunjukkan kau ni seorang yang matang dan seorang yang positif. 😄. Kalau ada rasa awkward tu, cuba bendung agar ia tak rosakkan keadaan. 

Pentingnya di sini, layan mereka seperti biasa. Anggap saja seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku antara kau dengan mereka.

"Aku tak mampulah!"

Tak! kau salah. Kau sebenarnya mampu. Yang jadi masalah sekarang, bukannya kau tak mampu sebaliknya hati kau tak mahu. Atau dalam erti kata lain, ego kau menegah kau buat macam tu. Itu jawapan yang kau sendiri perlu rungkai dan perlu kau atasi.

Sekian. Assalamualaikum.


7 MEI 2017
9.42 PM

Susah-Susah Dulu, Senang-Senang Nanti



"Never give up. Today is hard, tomorrow will be worse, but the day after tomorrow will be sunshine."- Jack Ma.
-------------------------------

Ketika sesi kuliah pertama Usul Fiqh berlangsung.

"When I give tutorial questions, I want you translate it. I'll give you leniency to translate it whether in english or in malay. It's up to you.

In next lecture, I'll randomly pick up any name in this name list. They must answer that question with translation for those questions and their answer. Tutorial and Q&A with me, I'll consider as your presentation & assignment."

Semua mengeluh bila ustaz dah mula bentangkan tentang 'rules' yang perlu kami patuh sepanjang mengikuti pengajian 'Usul Fiqh' dengannya. Kami dah mula rasa 4 bulan mendatang adalah tempoh yang sangat memerihkan yang terpaksa kami lalui.

"Awak patut bersyukur saya buat macam tu. Senang & simple."

Bila ustaz cakap je macam tu, mulalah kedengaran rungutan dan rengetan dari sekalian pelajar. Dah mula kedengaran bisikan-bisikan dari mereka. Mereka tak berani nak bersuara bimbang lagi teruk kena bash dengan ustaz,

"Tapi ustaz, tak kena tempatnya. Kami bukan belajar subjek ni sebagai subjek core pun. Kami ambik kos akaun, subjek ni takde kena mengena pun dengan kos kami. Belajar pun sebab subjek ni subjek wajib universiti." - antara keluhan yang telinga aku sempat tangkap.

Mereka tak setuju dengan apa yang ustaz katakan. Kalau jujur, aku sendiri pun sedikit tak setuju dengan kata-kata ustaz. Buat apa kita belajar sebegitu subjek yang tak ada kena mengena pun dengan subjek yang kami ambik.

Bukan ke tu membazir masa namanya. Kami boleh gunakan lebih banyak masa untuk subjek-subjek yang ada kena mengena dengan kos yang diambil. Tak perlu habiskan berjam-jam lamanya masa hanya untuk translate soalan dan jawapan seperti apa yang ustaz nak kami buat.

Tapi, bila ingatkan balik. Rasa macam nak kutuk je diri sendiri. Sempit betul fikiran aku waktu tu sampai boleh terlintas fikir macam tu. Aduhai.. Kena lekuk-lekuk kepala sikit ni.

Memanglah subjek tu tak ada kena mengena dengan kos yang aku ambik sekarang ni tapi aku ni seorang muslim. Sebagai muslim aku perlu tahu benda ni. Nak tahu benda ni aku kena belajar. Nak belajar pula aku perlu rujukan bukannya sekadar dengar je apa yang orang cakap.

Tak salah dengar tapi lagi bagus aku sendiri buat pembacaan melalui rujukan yang ada. Rujukan tentangnya banyak. Tinggal tunggu aku ambik, baca dan fahami apa yang nak disampaikan. Biasanya rujukan yang paling bagus adalah rujukan asli, yakni yang ditulis dalam bahasa Arab.

"Saya buat macam ni sebab saya nak bantu awak. Nak bantu awak improvekan bahasa arab awak. Saya nak awak berbeza dengan orang lain kat luar sana..."

"Awak tahu, sekarang ni... company yang terlibat dengan muamalat memerlukan orang yang mampu baca dengan betul & memahami sources yang ditulis dalam bahasa Arab. Kebanyakkan pekerja yang mereka ada tak mampu buat macam tu even background pendidikan mereka adalah ekonomi & muamalat."

"Sepatutnya awak patut arif terlebih dahulu bahasa Arab, baru awak boleh ambik subjek Usul Fiqh..."

"Sedangkan Imam Syafie habiskan masa 10 tahun untuk arif berbahasa Arab sebelum belajar ilmu Usul Fiqh inikan pula kita..."

"Bila arif bahasa Arab semua benda akan jadi senang."

Jatuh rahang semua bila ustaz cakap macam tu. Ya Allah, bahasa Arab aku pun tunggang-langgang lagi sekarang ni, 2 tahun aku tinggalkan bahasa Arab, rasa macam kosong balik. Mampu ke aku bawak subjek ni? Aduh. (Argh! InshaAllah, aku mampu!)

"Tapi takpelah. Nak buat macam nak tak nak kita perlu ambik juga. Universiti dah tetapkan macam tu jadi nak tak nak kita perlu ikut. Kita teruskan semampu yang kita mampu." 

Mungkin bila nampak kami dah mula layu dan seakan putus harapan, ustaz betulkan mood kami dengan beri kami kata-kata semangat. Kasi up balik semangat yang dah jatuh menjunam-junam.

"Saya dulu waktu belajar tak sesenang awak belajar sekarang."

Ustaz sambung balik perkongsiannya. Kali ni bersangkut dengan pengalaman & kenangan waktu dia belajar di Madinah dulu.

Bermula detik itu, lebaran sejarah diselak kembali. Dengan rasa antara terpaksa & rela, kami tadah laa juga telinga mendengar luahan seorang pendidik.

Ustaz mula cerita pada kami sekelas, bagaimana susahnya dia belajar dulu. Bagaimana peritnya dia kena terima hakikat waktu dia study dulu dia pernah dapat markah 0.5/100. Markah yang tak sampai angka 1 pun.

"Kamu bayangkan... Kamu dah hafal satu hadis. Dah betul-betul ingat tapi waktu kamu jawab exam kamu tersalah letak 'و'... satu je. Maka seluruh jawapan kamu dianggap salah. Macam tu jugalah berlaku pada exam yang berkait dengan al-quran. Salah sikit je contoh salah letak baris ke... automatik jawapan kamu akan salah. Waktu tu tak ada belas kasihan. Kamu perlu terima hakikat yang kamu harus repeat paper..."

"Tak pelik kat sana (Madinah) bila time exam je... banyak ambulan dah sedia menunggu kat luar dewan exam. Orang yang tengah exam tiba-tiba pengsan, tersungkur kat lantai semua tu perkara biasa. Satu situasi yang tak pelik pun kat sana." 

"Yang jadi gila pun ada..."

Semua tergelak bila ustaz kata begitu.

"Eh, saya tak tipu ni. Ini realiti. Betul-betul berlaku. Orang yang tak lulus exam mereka kena stay kat sana waktu orang lain tengah bercuti. Yang kebanyakkan jadi gila biasanya orang yang dah berkeluarga. Mana tidaknya, bertahun lamanya tak jumpa anak isteri, dah set waktu cuti nak balik jenguk mereka tiba-tiba terpaksa lupakan hasrat tu di sebabkan mereka kena repeat paper waktu musim cuti kuliah."

Semua terkedu. tercengang. Ter- segalanya. Begitulah cerita yang diceritakan ustaz pada kami. Seram sejuk kami dibuatnya.

Dengar je cerita ustaz. Rasa insaf seketika. Waktu tu aku sedar satu perkara. Untuk jadi seseorang yang pakar dalam sesuatu bidang ilmu tu, bukan semudah yang disangka.

Hakikat, banyak cabaran yang perlu kita tempuh.

Makin banyak cabaran yang hadapi, makin banyak yang kita belajar.

Sebenarnya, kalau ikutkan, makin banyak cabaran, makin bagus untuk kita. Tapi tak semua orang sedar tapi tak semua orang sedar tentang tu termasuklah aku. 😂.

Apa yang selalu kita buat, makin banyak cabaran, makin tinggi keinginan untuk kita mengundur diri.

"Argh! Aku tak boleh. Sekarang ni, belajar makin susah. Aku dah tak mampu nak follow. Aku give up!"

Itulah yang selalu kita ucapkan.

Jalan menuntut ilmu bukan satu jalan yang mudah. Once kita pilih berada di jalan ni, kita perlu sedia menerima segalanya.

Rintangannya.
Cabarannya.
Kesusahannya.
Segalanya tentangnya.

Kita perlu terima. Tak rugi bila kita paksa diri kita untuk tempuh semua tu. Sebab diakhirnya nanti ada reward yang akan kita capai.

Percayalah.

"Bila kamu tak tahan lelahnya belajar, maka kamu akan menanggung peritnya kebodohan.” - Imam Syafie.


22 FEBRUARI 2017
9.16  AM