From UniSZA to USIM




"Ingatlah perancangan Allah adalah terbaik. Dia tarik satu. Dia akan ganti dengan sesuatu yang lebih baik lagi. Maka berbaik sangkalah pada Allah."

MELANGKAH KE ALAM BARU.


Pantas betul masa itu berlalu. Bagai derua angin yang berlalu hanya untuk seketika bagi menyapa tubuh. Pantas ia bergerak sehingga sukar untuk aku menikmati sepuasnya nyaman angin yang bertiup.

Aku kini sudah di alam baru. Allah. Seram pula bunyi. Alam baru yang aku maksudkan di sini bukan alam lain. Aku masih bermukim di bumi, di alam dunia. Masih berbumbungkan lelangit biru. Masih berpijak di tanah yang disalupi hamparan rerumput hijau.

Tanggal 28 Ogos 2016 , aku sah bergelar pelajar USIM (Universiti Sains Islam Malaysia) Alhamdulillah. Impian untuk merantau jauh sedikit dari sebelumnya, Allah makbulkan. Kadang aku sendiri pun pelik, kenapalah aku ni excited sangat nak belajar jauh-jauh. Orang lain berebut-rebut nak belajar dekat. Tapi aku tak, yang jauh tu juga yang dipilih. Dah lah jauh, dalam hutan pula tu. Haha. Takpe itu semua pengalaman. Bila lagi nak merasa hidup di dalam hutan. Gaya macam tarzan pula.

Kedudukan Usim bukan dalam hutan sangat pun. Alah, biasalah tu. Nama pun universiti. Kebanyakkan universiti memang biasa dibina di kawasan-kawasan hutan. Bila hutan itu diclearkan untuk dibina di atas sebuah pusat ilmu maka secara automatik tempat tersebut akan membangun seiring dengan perkembangan ilmu di tempat tersebut. Hah! tengok, gaya dah macam penulisan ilmiah pula. Rilex dulu, kita nak santai je ni.


KAU TAK SAYANG UNiSZA KE?


Setelah ramai yang tahu aku dapat USIM maka terkeluarlah pertanyaan ini.

"Kenapa sambung USIM? Kenapa tak sambung di UNiSZA je? Dah tak sayang UNiSZA ke?"

-----
Gila hang tak sayang UniSZA. Sayang sangat-sangat weh. Sebab kat situ aku belajar macam-macam ilmu terutama berkaitan makna kehidupan sebenar. Haha. Dan kat UniSZA juga aku jumpa bermacam jenis kawan yang punya pelbagai jenis perangai dan ragam. Pusing kepala deng nak handlenya. Tapi walau macam mana pun mereka, mereka adalah antara kawan terbaik yang Allah pernah kirimkan dalam hidup aku. Thanks for you all untuk 2 tahun kenangan indah di UniSZA. :)
-----

Bila pertanyaan itu menyapa telinga. Aku hanya mampu diam dan tersenyum. Dan bila pertanyaan itu diulang kembali maka untuk meraikan yang bertanya, aku jawab

"Sudah rezeki di USIM. Nak buat macam mana?" Kata aku sambil tersenyum seterusnya mengenyit mata acah-acah nak buat muka comel. Welkkk! :P

Sebenarnya dari ayat itu ada lagi sambungannya. Ini jujur dari hati.

Bukan tak nak sambung di UNiSZA tapi UniSZA yang tak nak aku. Haha. Sedih punya ayat. Macam di-anak-tirikan pula. Tapi memang dah nasib. Memandangkan aku tidak memenuhi kelayakkan untuk menyambung pengajiaan dalam bidang perakaunan di sana maka aku ditolak tanpa belas kesian. Haha. Ini semua ayat poyo je.

Sebenarnya aku boleh je masuk UNiSZA tu, tapi dalam bidang lain. Contoh kos-kos pengajian islam. Namun bagi aku, kalau boleh aku nak sambung bidang yang dipelajari waktu diploma dulu yakni perakaunan. Bukan aku tak nak belajar agama. Aku nak belajar ilmu agama namun bukan secara formal.

Setiap manusia Allah anugerahkan kecenderungan, kemahiran dan kelebihan dalam bidang yang berbeza. Dan bagi aku, setelah menilai dan menimbang-tara kecenderungan aku ke arah bidang apa, aku tengok aku lebih cenderung ke arah bidang ekonomi atau berkaitan dengan nombor-nombor ni. Kalau berkaitan dengan nombor, otak aku laju sikit. Dari yang rasa mengantuk akan kembali segar bila berhadapan dengan digit-digit nombor ni. Tapi bila masuk bab teori / fakta ni , otak aku tak berapa nak laju. Tapi still boleh catch up.

Nak kata aku ni pro sangat dalam bidang ni, tak juga. Aku biasa-biasa je. Tapi aku tengok bila aku nak capai apa-apa dalam bidang ni. Aku tak mudah mengalah. Makin benda tu susah makin menjadi-jadi pula semangat aku nak capai benda tu. Makin positif pula minda menukarkan halangan menjadi cabaran. Cewah. Show off pula bunyinya.

Dalam erti kata lain, aku minat dalam bidang ekonomi. Bila minat menjadi asas pemilihan, kita jadi lebih bersemangat untuk buat yang terbaik dalam bidang yang dipilih. Ini berdasarkan kajian aku sendiri. Kebanyakkan member aku yang pilih bidang perakaunan atas alasan minat, ramai yang boleh go on walaupun sesuatu subjek tu susah. Tahap usaha mereka memang tahap tip-toplah. Aku banyak terdorong untuk jadi seperti mereka. Alhamdulilah sebab ikut mereka, dapat jugalah merasa jugalah naik ke pentas untuk ambil sijil dekan.

KENAPA PILIH USIM?

Sebab hanya kelayakkan USIM je aku boleh penuhi bagi kos yang aku nak (Perakaunan). Ngam-ngam dengan pencapaian aku waktu diploma dan SPM dulu. Jadi sebab tu kepala aku memang di-setkan untuk ke USIM.

Waktu keluar result UPU aku tak gelabah sangat. Dah tahu confirm pemohonan aku untuk sambung akaun kat UniSZA bakal ditolak. Haha. Sedih sungguh statement. Tapi adalah sikit rasa bersalah waktu tu pada abah dengan umi sebab tak dapat UniSZA. Luluh hati tengok muka sedih abah. Abah waktu hari keluar result tu tak putus-putus keluar masuk bilik aku semata-mata nak tahu keputusan UPU. Tak sampai hati nak bagitahu;

            “Abah Ateh tak dapat.” T_T

Uish, perih gila nak tuturkan kata-kata tu. Tapi nak tak nak kena bagitahu juga. Waktu bagitahu tu nampaklah muka abah sedih. Bersalah sangat waktu tu. Namun abah bijak mengawal riak wajah. Wajah sedih terus dihapuskan untuk tidak membiarkan anaknya terus rasa bersalah.

"Takpe. Nanti buat rayuan UPU. InshaAllah, dapat. Tak payah sedih-sedih sangat." Nasihat abah untuk menguatkan semangat aku. Untuk aku terus sabar dan tabah.

Lepas pada tu,  aku buat rayuan. Sepanjang dalam tempoh nak buat rayuan tu, abah umi tak putus-putus bagi sokongan. Adik-beradik aku juga pun turut sama membantu. Angah sanggup memandu malam-malam untuk cari kedai printer nak print borang rayuan. Abah pula setia menemani aku untuk ke pejabat pos nak poskan semua dokumen.

Abah juga sanggup ikut aku jauh-jauh ke UniSZA semata-mata nak dapatkan sekeping kertas pengesahan tamat belajar walaupun ketika tu abah tengah demam. Aduh, serius rasa nak nangis bila fikir balik. Dengan segala pengorbanan keluarga, aku rasa aku ni anak yang tak mengenang budi kalau tak belajar bersungguh-sungguh. Dan dari situ, aku bertekad aku akan cuba untuk lakukan sebaik yang mungkin untuk bahagiakan keluarga aku.

Waktu keluar je result rayuan, abah dan umi duduk di samping aku. Mereka pun tak sabar nak tahu keputusan. Drama sungguh waktu tu. Aku check rayuan melalui handset. Berdebar sangat. Tak sanggup lagi nak lihat perkataan 'TIDAK BERJAYA' di screen telefon. Bila dapat je mesej balas, tak putus aku panjatkan kesyukuran sebab pemohonan rayuan diterima. Nak lambung je rasa handset waktu. Semata-mata nak gambarkan gembiranya hati.

Namun, lain pula reaksi Along aku. Dia punyalah sedih sebab dia begitu mengharapkan aku dapat UniSZA. Ikut perancangan, dia nak sambung master part time di sana. Jadi misalnya aku dapat UniSZA senanglah dia nak tumpang bilik bila datang hujung minggu untuk attend kelas. Pandai betul Along ni bab pau-pau orang. Emm.. Tak tercapai juga hasrat along.

Walau apa pun, semua yang berlaku mungkin itulah yang terbaik bagi aku. Allah letak aku di USIM mungkin sebab di sini lah terbaik bagi aku. Kita tak tahu kan? But at the end, segala hikmahnya akan terbentang bila kita sudah melepasi tempohnya. Yang penting sekarang, lapangkan dada, terima seadanya apa yang Allah putuskan untuk kita. Sesungguhnya Allah lebih mengetahui sedangkan kita tidak. Berbaiklah sangka pada Allah. Percaya, Allah tidak akan berlaku zalim pada hambanya.


10.30 PM
06/09/2016