Indahnya Pengalaman

Bismillahirahmanirahim..


Alhamdulillah baru-baru ni aku  ada mengikuti satu perkhemahan Badan Beruniform bawah Persatuan Pandu Puteri Siswi Unisza. Perkhemahan pertama sejak bermukim di bumi Unisza ni.

Pada tarikh yang sama, kelab kos aku, kelab KMP ada juga mengadakan lawatan ke Bank Negara. Disebabkan kedua-keduanya jatuh pada tarikh yang sama maka terpaksalah memilih salah satu daripadanya.

Memandangkan perkhemahan ini penting dan markah akan diambil, nak tak nak terpaksa aku relakan jua... join perkhemahan ni.

Berat rasanya melepaskan peluang melawat Bank Negara. Namun apakan daya, keterbatasanku itu menidakkan segalanya. Nak dibelah jasad ni, aku tak berdaya melakukannya, jadi pasrah adalah jalannya...huhu

Mula-mula punyalah frust.. tapi bila fikirkan balik, mungkin ada hikmah Allah tak izinkan aku join lawatan itu. Seperti dalam Firman Allah S.W.T :



وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ



Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah: 216)


So, aku positifkan kembali mindaku dan fikiranku.

Alhamdulillah, bila dah join perkhemahan ni... aku dapat rasakan kenikmatannya. Aktiviti yang dijalankan pun semunya berjaya menarik minatku hinggakan ia aku dah lupa dah berkaitan lawatan ke Bank Negara...haha..hebat

Bila sampai je kat tapak perkhemahan, perkara pertama yang perlu kami lakukan. Dirikan khemah. Punyalah lama nak bagi khemah tu berdiri ... maklum pertama kali.


Pada waktu petang, kami berkayak... aktiviti yang pada mulanya aku taknak main, tapi bila fikir balik... rugi pula lepaskan peluang ni. Dah lah benda ni aku tak pernah main, jadi apa lagi tersu terjun ke tasik buat sedikit latihan pernafasan sebelum berkayak.


Satu peristiwa yang tak boleh aku lupakan semasa buat latihan, bila mana aku dan rakan aku ditarik Sarjen ke tengah tasik.

Allah saja yang tahu perasaan kami masa tu. Ya Allah, nasib baik ada baju keselamatan tu. Kalau tak memang dah lama dah nyawa terlerai dari jasad.

Tapi bukan salah Sarjen pun, dia buat macam tu pun sebab salah kami. Pandai sangat nak lumba berenang...jadi terimalah akibatnya. Bila fikir balik kelakar pula peristiwa tu.

Mengakui kesilapan sendiri lebih baik daripada terus menyombong diri mengakui kesalahan yang dilakukan.

Mungkin setakat ni cerita berkaitan perkhemahan yang aku sertai. Kalau nak diceritakan semua memang tak habis. Yang penting daripada perkhemahan ni banyak pengalaman aku peroleh dan pengalaman itu sungguh berharga bagi aku.

Pengalaman. Kadang-kala boleh menjadi sesuatu yang sangat mengembirakan dan membahagiakan. Malah ianya juga boleh menjadi sesuatu yang sangat menyedihkan menyeksakan dan menakutkan. Namun pada hakikatnya pengalaman itulah yang banyak mendidik & mendewasakan seseorang.

sekian...

Siapa Sahabat Saya ?



“Sahabat Until Jannah”
“Best Friend Forever”
“Sahabat Sejati”

Itulah antara gelaran yang seringkali kita dengar yang digunakan kepada mereka yang rapat dan akrab dengan kita.

Sahabat ?
Sahabat adalah mereka yang sentiasa berada di samping kita ketika mana kita susah dan kita senang.

Mencari sahabat bukanlah sesuatu perkara yang mudah.

Sebagaimana pesanan Al-Aqamah al-‘Utharidi kepada anaknya berkaitan dengan panduan dalam memilih sahabat. Antaranya yang digaris oleh beliau ialah :

1)      Jika engkau memita sesuatu bantuan daripadanya, dia akan membantu mengusahakan pertolongan itu sedaya upayanya.
2)      Jika ada mendapatkan sesuatu kebajikan daripadamu, dia akan menghargainya.
3)      Jika engkau membuat bakti kepadanya pasti dia akan melindungimu.
4)      Jika engkau berdua berselisih faham, dia akan mengalah untuk menjaga ikatan persahabatan itu.

Sekiranya, ketika ini anda punyai teman yang miliki sifat-sifat yang terdapat dalam pesanan Al-Aqamah al-‘Utharidi,  maka beruntunglah anda.

Jika anda belum menemui seseorang yang punyai ciri-ciri tersebut, tak mengapalah.

Namun rasanya tak salah sekiranya anda sendiri yang mempraktikkannya. Kerana itu lebih baik daripada anda terus menanti akan hadirnya seseorang yang mampu melengkapi ciri tersebut.

Bila anda dah mempraktikkannya barulah nampak adil kepada si dia. Takde lah nampak macam mereka sahaja yang cuba memperbaiki diri untuk anda.

Bila anda juga turut serta memperbaiki diri barulah semua dapat melengkapi antara satu sama lain dan ianya mampu memperkukuhkan lagi jalinan persahabatan yang dibina.


Kata orang, mencari sepuluh sahabat lebih mudah dan senang berbanding mencari seorang sahabat. Namun, seorang sahabat itulah yang sangat berharga dan bermakna kepada kita.

Dulu, terfikir juga akan kata-kata ini. Pada mulanya, masih lagi kabur akan kebenarannya namun setelah diri sendiri berhadapan dengan situasi ini barulah jelas hikmat di sebalik kata-kata itu.

Ya memang benar, nak cari seorang sahabat lagi susah berbanding mencari sepuluh kawan. Sebab sepuluh kawan memang mudah untuk kita cari tambah-tambah bila kita senang tapi bila kita susah bayang pun belum tentu kita nampak.
Lain dengan seorang sahabat, bila dah dapat…sampai bila-bila dia ada di samping kita menghadapi setiap situasi duka, sedih lagi-lagi gembira. (Insha-Allah)


Dalam mencari dan bersahabat, kita perlu berhati-hati kerana siapa kita dilihat dengan siapa kita berteman.

Bak kata pepatah Arab, “Bersahabat dengan penjual minyak wangi, kita akan menerima percikan wangiannya, manakala bersahabat dengan tukang besi, percikan apinya akan mencarikkan baju kita.”

Sabda Rasulullah S.A.W :
“Seseorang itu atas agama (perjalanan) rakannya, maka seorang daripada kalangan kamu hendaklah memerhatikan dengan siapa dia berkawan.”


Maka pilihlah mereka yang benar-benar layak. 

Kerana Gurauan Itu



Dalam menjalani kehidupan seharian, gurau-senda itu sudah menjadi perkara kebiasaan kepada manusia. Ada antara kita yang menganggap gurau-senda itulah akan menambahkan lagi keakraban dan kemesraan mereka dengan orang yang mereka rapat. Bagi mereka mungkin tanpa gurau-senda boleh dikatakan hidup mereka seakan-akan tidak meriah.

Ya, mungkin itu benar. Namun, dalam kita bergurau, gurauan kita itu perlu ada hadnya. Jangan sampai gurauan itu melampui batasnya.

Sebagaimana kata Iman Al-Nawawi dalam al-Azkar : Gurauan yang dilarang ialah yang dilakukan secara melampau dan terlalu kerap. Perbuatan ini akan melahirkan tertawa, mengeraskan hati dan melalaikan daripada mengingat Allah SWT dan memikirkan perkara penting dalam agama. Perbuatan ini juga sering kali mengesalkan, melahirkan dendam dan menghilangkan wibawa.

Semasa kita bergurau mungkin tanpa kita sedar kita telah menyakiti dan menguris hati orang itu. Walaupun sebenarnya kita tak ada niat pun nak buat mereka begitu namun ia berlaku sebaliknya.
Kesan daripada perbuatan kita itu mungkin akan timbul salah faham dan kebencian mereka kepada kita sehingga boleh membawa kepada pergaduhan besar.

Lebih teruk lagi, apabila ada antara mereka yang lebih suka memendamkan perasaan itu sehingga membuatkan mereka menyimpan dendam terhadap kita.

Awas !

Ada segelintir manusia apabila mereka terlalu lama memendam perasaan, akan sampai satu ketika bila mana mereka tak mampu lagi untuk bertahan. Maka mereka mungkin akan terdedah kepada kejahatan melunasi dendam yang sekian lama tersimpan dalam diri.

Bukan niat saya untuk menakutkan anda dengan semua ini namun jika kita lihat realiti kehidupan kita, itulah yang berlaku kepada masyarakat kita.

Sebelum benda itu berlaku kepada kita, tak salah rasanya jika kita bendung terlebih dahulu perkara ini.

Cukuplah sekadar gurauan yang biasa-biasa sahaja. Usahlah diperbesarkan kerana kesannya anda sendiri yang akan tanggung. Ingat, tak semua orang boleh menerima setiap gurauan yang kita buat itu.

Jadilah mukmin yang sentiasa celik mata hati.

Anda Marah ?


Pernah tak anda menghadapi satu situasi yang mana telah mencetuskan kemarahan anda?

Apa yang akan anda buat? Menahan atau terus meluahkan kemarahan itu.

Jika diikutkan, memang mula-mula boleh bertahan dari terus meluahkannya namun apabila perkara yang sama berulang kembali pastinya kita tidak mampu bertahan. Tanpa kita sedar kemarahan itu akan terluah dengan sendirinya disebabkan terlalu lama kita pendamkannya. Jarang benar boleh jumpa orang yang boleh bertahan daripada meluahkan kemarahan yang terpendam walaupun hakikatnya, mereka itu ada namun jumlahnya hanya segelintir sahaja. Ibarat  satu dalam seribu.

                Sebenarnya marah itu adalah fitrah yang tercipta secara semulajadi dalam diri setiap manusia. Setiap orang ada perasaan ini. Namun perasaan ini mampu dikawal apabila dipandu oleh iman dan takwa dalam hati. Kita akan nampak perbezaan marah yang dipandu oleh iman dan takwa berbanding marah tanpa dipandu oleh iman dan takwa.

                "Sesungguhnya marah itu daripada syaitan dan syaitan itu dijadikan daripada api dan sesungguhnya api itu terpadam dengan air.Maka jika sesiapa di antara kamu yang dalam keadaan marah, maka bersegeralah mengambil wudhu". -(HR. Imam Ahmad)


              Kita perlu berhati-hati tatkala berhadapan dengan perasaan marah. Marah seakan api yang mana mampu membakar diri. Kesannya bukan hanya kepada kita namun orang di sekeliling kita turut terkena bahananya.

Cuba kita lihat secara realitinya, apabila seseorang itu marah mereka akan akan hilang kewarasan berfikir. Ramai antara mereka tak sedar pun apa yang mereka perkatakan dan apa yang mereka lakukan.

Disebabkan marah, kita boleh kehilangan sahabat. Gara-gara kemarahan yang tidak dapat dibendung persahabatan yang terjalin sekian lama terlerai begitu sahaja.

 Malah yang paling mengerikan bila mana kemarahan menguasai diri sehingga membuatkan seseorang itu hilang pertimbangan hinggakan sanggup membunuh manusia hatta darah daging mereka sendiri.

Hakikatnya, marah itu tetap ada dalam diri kita. Bergantung kepada kita bagaimana cara  untuk mengendalikannya. Apabila ada iman dan takwa, Insha-Allah kemarahan itu terpandu.

Semoga kita mampu menjadi mukmin yang celik mata hati.