Susah-Susah Dulu, Senang-Senang Nanti



"Never give up. Today is hard, tomorrow will be worse, but the day after tomorrow will be sunshine."- Jack Ma.
-------------------------------

Ketika sesi kuliah pertama Usul Fiqh berlangsung.

"When I give tutorial questions, I want you translate it. I'll give you leniency to translate it whether in english or in malay. It's up to you.

In next lecture, I'll randomly pick up any name in this name list. They must answer that question with translation for those questions and their answer. Tutorial and Q&A with me, I'll consider as your presentation & assignment."

Semua mengeluh bila ustaz dah mula bentangkan tentang 'rules' yang perlu kami patuh sepanjang mengikuti pengajian 'Usul Fiqh' dengannya. Kami dah mula rasa 4 bulan mendatang adalah tempoh yang sangat memerihkan yang terpaksa kami lalui.

"Awak patut bersyukur saya buat macam tu. Senang & simple."

Bila ustaz cakap je macam tu, mulalah kedengaran rungutan dan rengetan dari sekalian pelajar. Dah mula kedengaran bisikan-bisikan dari mereka. Mereka tak berani nak bersuara bimbang lagi teruk kena bash dengan ustaz,

"Tapi ustaz, tak kena tempatnya. Kami bukan belajar subjek ni sebagai subjek core pun. Kami ambik kos akaun, subjek ni takde kena mengena pun dengan kos kami. Belajar pun sebab subjek ni subjek wajib universiti." - antara keluhan yang telinga aku sempat tangkap.

Mereka tak setuju dengan apa yang ustaz katakan. Kalau jujur, aku sendiri pun sedikit tak setuju dengan kata-kata ustaz. Buat apa kita belajar sebegitu subjek yang tak ada kena mengena pun dengan subjek yang kami ambik.

Bukan ke tu membazir masa namanya. Kami boleh gunakan lebih banyak masa untuk subjek-subjek yang ada kena mengena dengan kos yang diambil. Tak perlu habiskan berjam-jam lamanya masa hanya untuk translate soalan dan jawapan seperti apa yang ustaz nak kami buat.

Tapi, bila ingatkan balik. Rasa macam nak kutuk je diri sendiri. Sempit betul fikiran aku waktu tu sampai boleh terlintas fikir macam tu. Aduhai.. Kena lekuk-lekuk kepala sikit ni.

Memanglah subjek tu tak ada kena mengena dengan kos yang aku ambik sekarang ni tapi aku ni seorang muslim. Sebagai muslim aku perlu tahu benda ni. Nak tahu benda ni aku kena belajar. Nak belajar pula aku perlu rujukan bukannya sekadar dengar je apa yang orang cakap.

Tak salah dengar tapi lagi bagus aku sendiri buat pembacaan melalui rujukan yang ada. Rujukan tentangnya banyak. Tinggal tunggu aku ambik, baca dan fahami apa yang nak disampaikan. Biasanya rujukan yang paling bagus adalah rujukan asli, yakni yang ditulis dalam bahasa Arab.

"Saya buat macam ni sebab saya nak bantu awak. Nak bantu awak improvekan bahasa arab awak. Saya nak awak berbeza dengan orang lain kat luar sana..."

"Awak tahu, sekarang ni... company yang terlibat dengan muamalat memerlukan orang yang mampu baca dengan betul & memahami sources yang ditulis dalam bahasa Arab. Kebanyakkan pekerja yang mereka ada tak mampu buat macam tu even background pendidikan mereka adalah ekonomi & muamalat."

"Sepatutnya awak patut arif terlebih dahulu bahasa Arab, baru awak boleh ambik subjek Usul Fiqh..."

"Sedangkan Imam Syafie habiskan masa 10 tahun untuk arif berbahasa Arab sebelum belajar ilmu Usul Fiqh inikan pula kita..."

"Bila arif bahasa Arab semua benda akan jadi senang."

Jatuh rahang semua bila ustaz cakap macam tu. Ya Allah, bahasa Arab aku pun tunggang-langgang lagi sekarang ni, 2 tahun aku tinggalkan bahasa Arab, rasa macam kosong balik. Mampu ke aku bawak subjek ni? Aduh. (Argh! InshaAllah, aku mampu!)

"Tapi takpelah. Nak buat macam nak tak nak kita perlu ambik juga. Universiti dah tetapkan macam tu jadi nak tak nak kita perlu ikut. Kita teruskan semampu yang kita mampu." 

Mungkin bila nampak kami dah mula layu dan seakan putus harapan, ustaz betulkan mood kami dengan beri kami kata-kata semangat. Kasi up balik semangat yang dah jatuh menjunam-junam.

"Saya dulu waktu belajar tak sesenang awak belajar sekarang."

Ustaz sambung balik perkongsiannya. Kali ni bersangkut dengan pengalaman & kenangan waktu dia belajar di Madinah dulu.

Bermula detik itu, lebaran sejarah diselak kembali. Dengan rasa antara terpaksa & rela, kami tadah laa juga telinga mendengar luahan seorang pendidik.

Ustaz mula cerita pada kami sekelas, bagaimana susahnya dia belajar dulu. Bagaimana peritnya dia kena terima hakikat waktu dia study dulu dia pernah dapat markah 0.5/100. Markah yang tak sampai angka 1 pun.

"Kamu bayangkan... Kamu dah hafal satu hadis. Dah betul-betul ingat tapi waktu kamu jawab exam kamu tersalah letak 'و'... satu je. Maka seluruh jawapan kamu dianggap salah. Macam tu jugalah berlaku pada exam yang berkait dengan al-quran. Salah sikit je contoh salah letak baris ke... automatik jawapan kamu akan salah. Waktu tu tak ada belas kasihan. Kamu perlu terima hakikat yang kamu harus repeat paper..."

"Tak pelik kat sana (Madinah) bila time exam je... banyak ambulan dah sedia menunggu kat luar dewan exam. Orang yang tengah exam tiba-tiba pengsan, tersungkur kat lantai semua tu perkara biasa. Satu situasi yang tak pelik pun kat sana." 

"Yang jadi gila pun ada..."

Semua tergelak bila ustaz kata begitu.

"Eh, saya tak tipu ni. Ini realiti. Betul-betul berlaku. Orang yang tak lulus exam mereka kena stay kat sana waktu orang lain tengah bercuti. Yang kebanyakkan jadi gila biasanya orang yang dah berkeluarga. Mana tidaknya, bertahun lamanya tak jumpa anak isteri, dah set waktu cuti nak balik jenguk mereka tiba-tiba terpaksa lupakan hasrat tu di sebabkan mereka kena repeat paper waktu musim cuti kuliah."

Semua terkedu. tercengang. Ter- segalanya. Begitulah cerita yang diceritakan ustaz pada kami. Seram sejuk kami dibuatnya.

Dengar je cerita ustaz. Rasa insaf seketika. Waktu tu aku sedar satu perkara. Untuk jadi seseorang yang pakar dalam sesuatu bidang ilmu tu, bukan semudah yang disangka.

Hakikat, banyak cabaran yang perlu kita tempuh.

Makin banyak cabaran yang hadapi, makin banyak yang kita belajar.

Sebenarnya, kalau ikutkan, makin banyak cabaran, makin bagus untuk kita. Tapi tak semua orang sedar tapi tak semua orang sedar tentang tu termasuklah aku. 😂.

Apa yang selalu kita buat, makin banyak cabaran, makin tinggi keinginan untuk kita mengundur diri.

"Argh! Aku tak boleh. Sekarang ni, belajar makin susah. Aku dah tak mampu nak follow. Aku give up!"

Itulah yang selalu kita ucapkan.

Jalan menuntut ilmu bukan satu jalan yang mudah. Once kita pilih berada di jalan ni, kita perlu sedia menerima segalanya.

Rintangannya.
Cabarannya.
Kesusahannya.
Segalanya tentangnya.

Kita perlu terima. Tak rugi bila kita paksa diri kita untuk tempuh semua tu. Sebab diakhirnya nanti ada reward yang akan kita capai.

Percayalah.

"Bila kamu tak tahan lelahnya belajar, maka kamu akan menanggung peritnya kebodohan.” - Imam Syafie.


22 FEBRUARI 2017
9.16  AM

Miracle Day



Bismillahirahmanirahim.

Alhamdulillah, kali ni akhirnya ada juga kesempatan untuk aku menulis kat blog ni. Aku cuba mencelah dalam kesibukan waktu. Waktu memang sangat mencemburui aku. Dengan assignment yang bertimbun, dengan test, quiz dan mid-term yang tak putus-putus kunjung datang. Fuhh, semput dada, pusing kepala. Berselirat urat saraf otak fikir semua benda tu.

For this moment, aku nak lari seketika dari semua tu. Masuk ke dunia penulisan yang sekelian lama ditinggalkan. Rasa macam dah berkarat semuanya. Aku dah mula ketandusan idea nak mulakan apa-apa penulisan. Semua ni berpunca sebab dah lama tak menulis. Emm. Ni pun tengah train balik minda, nak bagi dia segar semula.

Kembali memenarikan jejari di atas papan kekunci memang sesuatu yang mudah. Tapi nak penuhkan satu-satu entry tu, mak ai... bikin kepala terus tumbang atas keyboard. Sekali lagi, puncanya sebab lama tak menulis.

Sebenarnya banyak sangat perkara nak diceritakan. Banyak sangat nak dikongsikan. Bersusun-susun dalam kepala ni. Bimbang bila makin lama disimpan, semua itu akan lupus dari ingatan. So sebelum semua tu berlaku, ada baiknya aku luahkan di sini.

" Nampak tak di situ? "
" Nampak apa? "
" Nampak sangat memori tak kuat. Haha. "
*Muka seposen + tak ada perasaan*
" Ok. Tak lawak. "

Perkongsian kali ni, aku nak cerita tentang pengalaman aku waktu konvo bagi peringkat diploma yang baru saja berlalu dua minggu lepas, pada tarikh 24 Oktober 2016.

"Mak ai, benda dah lama berlaku tapi baru nak berkongsi. Welkk, cerita basi."

Whatever you want to say, it’s not my problem. Suka hati perasaan kawe ler nak cerita tentang apa sekalipun. This is my own blog. Hah! Ambik kau. Haha. Rilek-rilek, aku bukan nak ajak bergaduh or bertumbuk ke apa ni. Dah! Turun buku lima kau tu, sedikit pun aku tak tergugat.

First of all, I want to highlight here, kat sini  tiada paksaan untuk sesiapa membaca setiap entry yang tersiar. Sekiranya kau tidak senang atau mahu termuntah seandai membacanya, kamu boleh berlalu dari blog ini. Just leave it. It’s okay. InshaAllah aku tidak akan simpan semua tu dalam hati aku.


 “Your hardest times often lead to the greatest moments of your life. Keep the faith. It’s will all be worth it in the end."

Alhamdulillah, setelah dua tahun menempuh alam diploma, akhirnya aku dapat tamatkan juga diploma ni dengan jayanya. Fuhh, rasa lega dan puas bila dah habis satu peringkat ni walaupun lepas pada ni masih banyak lagi peringkat yang perlu dihadapi. Tapi takpelah, for this time kita raikan apa yang dah berjaya dicapai.

Give yourself a reward on your struggle.

Segala jerih-perih dan kesusahan waktu belajar dulu semuanya dah lenyap. Nak menangis pula bila teringat waktu belajar diploma dulu. Tipu kalau aku cakap, semua tu smooth je. Mungkin ada sesetengah orang akan cakap;

                “Diploma ni senang jer. Level dia bukan tough sangat pun.”

Ya, mungkin semua tu betul. Diploma memang senang. Tapi bagi mereka yang tahap IQ-nya yang super duper genius. Bagi aku yang suam-suam ni, diploma sangat mencabar. Kalau tak ada usaha dan pengorbanan, jangan nak harap boleh lepas dan jangan mimpi nama boleh tersenarai dalam dean list.

Aku selalu semaikan kata-kata ni; “Kalau kau nak lebih dari yang lain, so kau kena usaha lebih dari yang lain.”

Usaha’ yang aku maksudkan kat sini general. Ia bukan terhad hanya pada usaha; study 24/7. Bukan tu. Usaha yang aku nak ketengahkan di sini adalah usaha untuk dekatkan diri pada Allah dengan lebih dekat.

This is first step dalam segala macam usaha yang kita  buat. It’s should be your priority. Bila kita dekat dengan Allah, Allah akan dekat dengan kita. Dan bila dah dekat, maka semakin mudahlah untuk kita capai sesuatu yang kita inginkan. Bukan itu saja, segala urusan kita pun akan Allah permudahkan.

Tapi kena ingat lakukan semua itu dengan hati yang ikhlas. Dan mesti sentiasa ingat, sometimes Allah tangguhkan dulu sesuatu yang kita inginkan, waktu ni jangan pula fed-up, jangan pula give-up, please stay waiting. Percayalah. Allah akan bagi semua itu nanti, pada waktu yang betul-betul tepat. Setiap perancangan Allah itu adalah terbaik.

Uish, jauh benar aku menyimpang dari laluan. Haha. Ok, back to my story.


THE CONVOCATION.



Waktu beratur untuk berarak masuk ke dewan, rasa macam lain sangat. Satu perasaan yang sukar untuk di-describe dengan sebetulnya. Perasaan tu dah bercampur-aduk antara gembira, sedih, bahagia, bangga dan lain-lain lagi. Perasaan tu makin membuak-buak, makin menendang-nendang dada bila saja kaki dah melangkah masuk dalam dewan. SubhanaAllah, aku tak tahu nak cakap macam mana perasaan waktu. Mungkin bila kau duduk kat tempat aku, kau akan faham apa yang aku rasa tika tu.

Hampir je aku nak leleh air mata waktu pengerusi majlis lontarkan rantaian ayat yang cukup-cukup menusuk kalbu mengenai pengorbanan ibu ayah. Ada yang menangis sampai teresak-esak. Tengok mereka nangis, aku pun rasa nak nangis sama. Aduhh, haru sungguh. Tapi... aku paksa diri untuk tidak menangis. Ngek betul aku. Jangan sesekali tiru aku punya perangai. Haha.

Waktu yang paling aku tak suka waktu duduk dalam dewan tu, waktu menunggu nama aku dipanggil naik ke pentas. Sungguh ia menyeksa batin. Mana taknya, dahlah kos aku adalah kos terakhir untuk sidang terakhir tu. Lagi menyayat hati, nama aku berada pada angka 359/361. Panaih buntut duduk lama-lama. Dah berkali-kali juga aku terangguk-angguk. Meratib panjang aku kat situ. Nasib baik aku terlena terus.

Walaupun nama berada pada 3 terakhir namun ia tetap ada bestnya. Menurut cerita senior-senior aku, 10 orang terakhir yang naik ke pentas akan dapat perhatian penonton dan tepukan yang gemuruh. Waktu dengar cerita dogeng mereka ni, aku angkat kening je. Entah betul tahu mereka ni. Entah-entah saja nak kelentong aku.

Tapi bila aku lalui sendiri dan kejadian itu betul-betul berlaku depan mata maka semua tu bukan lagi cerita dogeng bagi aku. Haha. Syok weh dapat tepukan dari audience walaupun mereka tak tepuk untuk kita pun. Duduk bangga sorang-sorang atas pentas tu. Aduh, malu kotrang sungguh. Haha.


I PROVED IT.


Aku tak akan mampu tamatkan pengajian peringkat diploma ni tanpa jasa dan pengorbanan umi abah. Terima kasih umi abah atas segalanya. Umi abahlah pemacu kepada kejayaan ateh.

Aku puas sebab dapat buktikan pada mereka, aku boleh berjaya dalam bidang yang aku senidiri pilih. Aku puas sebab dapatkan buktikan pada mereka aku mampu dapatkan keputusan yang cemerlang sepanjang tempoh pengajian diploma aku. Aku buat sebaik mungkin semata-mata nak buktikan pada umi abah aku yang aku mampu berjaya. Aku mampu bangga mereka.

Tengok umi abah bangga dengan kejayaan aku, tu dah cukup bermakna bagi aku. Tengok senyum yang terukir kat wajah keduanya dah mampu hilangkan dan padamkan segala penat lelah yang aku hadapi sepanjang tempoh pengajian diploma dulu.

Waktu pertama kali, aku bagitahu umi dan abah yang aku nak sambung pengajian dalam bidang perakaunan, bertubi-tubi aku ditanya mereka. Kenapa dan mengapa? Seakan peluru berpadu, berdas-das aku diitembak dari pelbagai arah. Hampir tumbang dohh. (-_-)

Panjang lebar weh aku kena karang ayat untuk jawab pertanyaan tu. Berbuih-buih air liur tersembur keluar semata-mata nak berdebat dengan abah, nak bagi hujah yang kukuh dan diterima logik akal kenapa aku pilih bidang perakaunan.

Tak habis di meja makan, dalam kereta pun kami sambung berdebat. Walaupun aku dah masuk universiti, dah belajar dah pun dalam bidang tu, abah masih duduk ulang benda yang sama. Sampailah aku kemukakan hujah menggunakan pendapat ulama-ulama mengenai ilmu perakaunan dalam islam. Ini pun lepas aku buat sedikit penyelidikan pasal benda tu. Cewah, klas sungguh ayat. Buat penyelidikan. Haha. Alhamdulillah, lepas pada tu, barulah aku berjaya diamkan abah untuk seketika waktu.

Sebenarnya, abah & umi lebih suka aku sambung pengajian dalam bidang agama. Tapi tulah... aku tetap dengan pendirian nak sambung bidang yang aku minat.

Em, sebenarnya... nak kata aku minat akaun tu, tak adalah minat sangat. Waktu SPM dulu aku bukannya dapat result gempak sangat pun untuk subjek ni. Bukan dapat A+ pun.

Tapi memandangkan aku ambil aliran akaun, so aku dah setkan dalam kepala otak aku, bila nak sambung belajar di universiti nanti aku mesti pilih bidang perakaunan sebagai major course.

Alhamdulillah, Allah makbulkan permintaan aku untuk sambung pengajian peringkat universiti dalam bidang perakaunan walaupun aku tak dapat universiti yang aku impikan. Aku dapat tawaran untuk sambung belajar di Unisza dalam kos diploma perakaunan. Maka belajarlah aku di Unisza selama 2 tahun dalam bidang yang aku impikan.

Aku mula minat akaun dengan sebetul-betulnya bila start belajar di UNiSZA. Kenal pula orang yang expert dengan subjek perakaunan buat aku bertambah minat pada subjek ni.

Waktu di diploma, aku belajar akaun start dari asas lagi. Aku belajar seperti orang yang tak pernah ada asas perakaunan.

Satu fakta yang aku dapat dari penelitian aku, pelajar yang pernah belajar akaun waktu SPM akan mengalami satu kecelaruan pada permulaan pengajian di universiti (bagi mereka yangg ambil bidang ni la) sebab mereka ni beranggapan apa yang mereka belajar di universiti tidak sama dengan apa yang mereka belajr waktu di sekolah dulu. Natijah dari tu, maka mulalah kita akan dengar ayat ni...

"Eh, aku tak pernah belajar pun benda ni waktu spm"

Aku pun dlu tergolong dlm kalangan manusia-manusia macam tu. But after someone clear my mind, dia cakap kat aku;

"Dah apa ke jadah hang smbung u kalau belajar benda sama kat sekolah. Memang laa tak sama. Bila belajar u ni hang akan belajar advance lagi berbanding kat sekolah."

Hah! ambik aku. Tak pasal- pasal berbakul-bakul kena ceramah.

Awal sem diploma dulu, memang mencabar bagi aku sebab waktu tu aku kena biasakan diri menggunakam term-term perakaunan dalam Bahasa Inggeris. Aku ni bukannya expert sangat dalam BI. Berjam-jam jugalah nak boleh faham penerangan dalam buku rujukan.

Kamus tak akan berjauhan  dari aku bila belajar akuan. Eh tak, bukan akaun saja tapi semua subjek yang aku belajar semuanya dalam bahasa Inggeris. Waktu aku belajar, satu saja yang aku pegang. Walau susah macam mana subjek tu, aku perlu usaha. Tak kisahlah result akhirnya macam mana sekalipun. Yang penting aku usaha. Menangis depan buku, tarik rambut depan buku, menjerit macam orang gila depan buku... Semua tu aku dah alami. Semua tu adalah proses untuk aku faham. Haha.

Tapi sebenarnya, tindak tertindakan yang aku buat tu salah. As a muslim, kita dah diberi panduan untuk atasi masalah-masalah tu.

Macam mana?

Hah! meh aku share.

Bila tak faham, rehat seketika, tarik quran lepas tu belek kejap. Baca beberapa potong ayat pastu sambung study balik. InshaAllah, urusan kita akan jadi smooth dan mudah. Kefahaman pun akan mudah untuk menyerap masuk. Nasihat ni adalah nasihat yang orang bagi pada aku. So, kali ni aku perturunkan pada  kau pula.

EMM.

Ada yang tanya macam mana aku boleh sampai tahap ni. Hmm... aku pun tak tahu. Haha. Hanya  satu je yang aku boleh share, tanpa usaha keras aku tak mampu capai sampai ke tahap macaam tu. Eh, tak. Itu yang kedua. Yang pertama, keredhaan dan keizinan Allah. Macam aku cakap pada awal tadi.

Aku nak highlight balik kat sini, sentiasa berdoa pada Allah agar Dia sentiasa redha dan berkati segala ilmu yang kita belajar tu. Bila Allah berkat dan redha Allah, kita dapat, InshaAllah ilmu tu akan sentiasa lekat di hati.

Tanpa redha dan berkat Allah, ilmu tu tak akan datang apa-apa makna. Kau pun tak mampu nikmati kemanisan menuntut ilmu bila Allah tak redha dengan apa yang kau belajar.

Kau juga kena selalu ingat, kau mungkin usaha tapi keputusan akhir adalah milik Allah. Allah yang tentukan sama ada dia nak bagi atau tak, apa yang kau nakkan tu.

Sekiranya Allah bagi, Alhamdulillah. Namun andai Allah tak beri, jangan pula kau putus asa. Jangan sampai terkeluar ayat ni dari bibir kau;

"Sia-sia je aku usaha lebih-lebih. Allah tak bagi pun apa yang aku nak. "

Hah! Tolong jangan sesekali terkeluar ayat ni. Jangan sesekali pertikaikan keputusan Allah. Jangan sesekali kita berputus asa. Bila tak boleh, kau perlu usaha lagi. Usaha sampai semua tu betul-betul membuahkan hasil.

Kalau kau seorang muslim, kau tak boleh mengalah dan berputus asa sebab antara sifat seorang muslim tu adalah tidak mudah mengalah dan berputus asa.


For the last, thanks sebab terus stay baca entry ni. Aku rasa sampai di sini dulu. Nak beri ruang kepada assignment untuk memenuhi ruang minda. Tak boleh nak lama-lama dah. Tak boleh nak panjang lagi. Ok, cukup setakat ni dulu. Kita bersua di lain segmen.

Yeah! aku berjaya juga habiskan entry ni. Haha. Ok. Bye.

hdyndhr
07 November 2016
11.33 PM

Road to Konvo


Dua tahun berhempas-pulas untuk habiskan diploma… Uish, memang aku takkan lupa detik-detik waktu tu. Semua rencah hidup, aku rasa selama tempoh tu. Mak ai, macamlah sebelum ni tak pernah rasa. Mestilah rasa cuma ia berbeza mengikut masa dan suasana.

Masin, manis, tawar, kelat… sudah jadi perkara biasa dah. Yang dulu tak pernah cari gaduh, masuk sini semua benda aku buat. [*tapi tak adalah sampai gaduh bertumbuk bersiku bagai tu. Gaduh kami ni gauh manja-manja je. :D ]

Aku jentik kau sikit, kau melenting. Kau tenyeh aku sikit, aku meradang. Biasalah tu kan. Baru hidup ni fun. Diwarnai dengan pelbagai ulah-ragam.

Yang baik tu disimpan untuk dijadikan kenangan. Mana tahu, tengah boring-boring boleh flashback balik kenangan lalu, lepas tu senyum sorang-sorang. Hah! Jangan sampai tertangkap dek orang sudahlah. Tak pasal-pasal bermukim di wad bahagia pula korang.

Manakala yang buruk tu, sepak jauh-jauh. Jangan bagi ia berulang kembali. Ingat boleh tapi untuk dijadikan pengajaran. Untuk kita sentiasa beringat-ingat. Hah, gitu.

Bergaduh, bertikam lidah dengan kawan tu, perkara common dilalui setiap orang. Hang tak payah menipu sangatlah kalau tak pernah alami semua tu. Hang pernah! Kalau tak dilalui semua tu, kita takkan belajar. Tak belajar untuk jadi dewasa dan matang.

Dulu aku tak boleh hidup dengan gaya macam tu. Sebab… aku mana pernah buat semua tualoh, koyanya ]. Bukan tak pernah. Pernah cuma tak sedahsyat waktu diploma. Haha. Tapi nak buat macam mana kan, benda dah berlaku. Nak terima atau tak, kena terima juga.  Terpaksa lalui juga. Em.muka pasrah sepasrah yang mungkin ]

Jujur, waktu awalnya memang perih sikit nak telan apa yang berlaku. Hilang kawan, datang kawan baru. Itu dah jadi biasa bagi aku. Dah lali. Benda tu perkara biasa beb. Kau tak payah nak down sangat. Kita semua ni dalam proses belajar. Belajar tentang kehidupan. Belajar tentang manusia. Belajar untuk kenal diri sendiri. Kita masih muda remaja. Masih tercari-cari identiti diri. Masih bertatih menempuh realiti hidup. Banyak perkara perlu belajar.

Bercakap soal berkawan ni. Satu je yang aku pegang.

"Sekali aku berkawan dengan kau, selamanya kau kawan aku".

Allah kenalkan kau pada aku untuk aku belajar sesuatu. Allah takkan ukirkan sesuatu takdir tu tanpa ada hikmahnya. Confirm kau akan dapat hikmahnya.

Contoh, kau kenal si A yang penuh dengan kecerewetkan. Banyak benda yang kau buat selalu tak kena kat mata dia. Namun kau tetap bertahan atas sebab dia kawan kau. Kau perasan tak, dalam kau bertahan tu, kau dah latih diri kau untuk ‘bersabar’. Bersabar dengan kerenahnya yang kadangkala bagi kau, dia tu terlalu overLama-kelamaan, InshaAllah, kau dah boleh terima dia. Bukan sekadar ‘dia’ tapi segalanya tentang dia terutama kekurangan/kelemahannya.

Penerimaan adalah satu elemen penting dalam persahabatan. Kalau kau tak boleh ‘beri penerimaan kau pada orang’, kau jangan harap orang akan ‘beri penerimaan mereka pada kau.’


Bab jaga perasaan.

Uish! Bab nib bab yang paling susah aku nak hadam. Bab ni aku fail. Walau berkali aku ambil exam untuk bab ni. [ *ada exam ke?... contoh ] Memang aku rasa aku akan terus fail. Bukan aku tak mampu. Tapi perkara ni diluar kemampuan aku. Uncontrol things.

Setiap orang ada perasaan dia sendiri. Aku pun ada perasaan. Susah bila mana, kita nak jaga perasaan orang tapi dalam masa yang sama kita perlu jaga perasaan kita sendiri pun tak tentu arah.

Sebagai manusia, aku sendiri pun tak mampu nak manage perkara ni. Kadang aku menangkan perasaan orang, campak jauh-jauh perasan sendiri. Bila aku buat macam tu, tanpa aku sedar aku dera sendiri. At the end, aku yang tanggung kesakitan. Bukan kesakitan yang boleh nampak lukanya tapi kesakitan dalaman yang sama sekali aku tak boleh nampak di mana lukanya.

Uish, sakit weh dera perasaan sendiri. Sebab tu bila tak dapat nak tahan, bila ada yang dengan sengaja atau tidak sengaja usik perasaan tu, habis aku jadi orang lain. Terus bertukar jadi monster. Nasib tak sampai aku telan sorang-sorang.

Soal study [ nanti share lebih lanjut for next entry ], emm… boleh kata bertan-tan juga air mata aku mengalir untuk habiskan juga diploma ni. Kalau ikut hati nak je aku give up. Lupakan segalanya. Tapi bila terlintas kat kepala, dah berjuta-juta duit umi abah & kerajaan labur untuk tampung yuran pengajian aku, aku pendam je segala rasa hati tu. Tendang jauh-jauh. Go on juga. Habiskan juga diploma sebaik mungkin dan cuba dapatkan keputusan yang terbaik.

Untuk bangkitkan dan kuatkan semangat belajar, aku selalu bersoal jawab dengan diri sendiri,

“Kalau dah diploma lembik lotek gini, degree nanti guano tau?


Alhamdulillah, berkat usaha dan doa dari diri sendiri, umi abah, ahli keluarga yang lain serta kenal-kenalan… Alhamdulillah, aku berjaya tamatkan juga diploma.

Dan InshaAllah, 24 Oktober 2016 nanti aku akan konvo untuk peringkat diploma. Alhamdulillah. Sekali lagi aku minta semua doakan agar Allah permudahkan urusan aku nanti. Ameen.

Nanti jemputlah datang kat konvo UniSZA. Bawa sekali bunga untuk aku, andai ada yang sudi bagilah. Sedih sungguh ayat. Haha.

Ok. Sekian. Salam.


Diploma Perakaunan 2014/15




hdyndhr
03.10.2016
12.20 AM