Bila Aku Kau Lupa

Nukilan: Hidayatun Nadhirah



Setelah berminggu lamanya dia tak jejak kaki ke surau, malam tu Allah detikkan hatinya untuk melangkah ke sana. Namun sebenarnya, masih ada rasa malas untuk turun dalam dirinya pada waktu tu atas beberapa alasan yang tidak kukuh.

‘Satgi kalau turun, nanti ada apa-apa program kat surau… tak boleh nak lari. Maybe pukul 10 malam aku boleh balik ke bilik. Kerja banyak. Assignment banyak tak siap lagi. Due date dah nak dekat. Tak sempat nak siapkan nanti…’ – bisik hatinya.

‘So tak payah pergi laa…’ – satu bisikan lain pula menyapa hati.

‘Mana boleh. Kau dah lama tak turun solat berjemaah.’ – sisa iman dalam hati menegah.

Dia buntu seketika. Betullah apa yang selalu diperkatakan, nak buat benda baik ni macam-macam halangan dan alasan yang akan muncul menghalang seseorang melakukannya. Tapi bila nak buat benda yang tak berapa baik, uish laju je pergerakkan. Seakan smooth gitu.

‘Pergi saja. Kerja tu nanti boleh buat juga. Mana tahu bila kau turun solat berjemaah, balik nanti kerja kau jadi mudah sebabnya Allah tolong dengan mempermudahkan segalanya.’

Dia mengangguk kecil. Pujukan itu berkesan melenturkan hatinya dan dia memilih untuk turun ke surau malam itu.

Di surau, dia solat berjemaah dengan beberapa penghuni kolej kediaman yang lain. Di kolej kediaman 1 USIM, kesemua penghuninya terdiri daripada mahasiswi-mahasiswi tahun 1. Ada saja pelajar tahun lain namun jumlahnya tidak terlalu ramai. Hanya minoriti sahaja. Secara umumnya, kolej kediaman ini dikhususkan untuk pelajar perempuan.

Malam tu, tak sampai sepuluh orang pun yang ada waktu solat maghrib. Kebanyakkan penghuni kolej kediaman yang lain lebih suka solat di bilik berjemaah dengan roommate masing-masing. Perhaps... Fikirnya.

Usai solat dan berdoa, dia menjarakkan diri dari jemaah yang lain. Duduk di satu sudut yang sedikit terpencil sambil menyandarkan badan pada dinding konkrik bangunan. Sedap senggoti. Nyaman pula tu. Aircond yang terpasang pada suhu yang entah mencecah ke berapa dapat dirasai menyentuh lembut jasadnya yang ditutupi kain sembahyang.

Sedang asyik dia mengitari pandangan melihat suasana surau itu, tiba-tiba pintu di sebelah tangga muslimin dibuka perlahan.

Dua orang muslimin muncul di balik daun pintu itu. Salah seorang seorang dari mereka terlihat seperti berusia lingkungan 30-an manakala seorang lagi dalam lingkungan 20-an. Seorang ustaz dan pelajar kot. Dia mengagak.

Terlihat sahaja 2 muslimin itu, terus kaki yang tadinya terlunjur ke depan ditarik pantas. Serentak dengan itu, badan bertukar posisi. Kini dia duduk dalam keadaan bersila.

Nak dijadikan cerita, apa yang difikirkannya benar-benar berlaku. Malam tu memang ada program di surau tu. Program ceramah mengupas tentang sebuah kitab iaitu kitab Rasail Nur karya Badi’uzzaman Syeikh Said Nursi.

Sama ada nak atau tidak, dia terpaksa kekal berada di situ juga. Dah alang-alang duduk, baik terus duduk je. Nak bangun, seganlah pula.

“Takpelah. Dengar jelah. Mana tahu dari ceramah ni, ada sesuatu yang kau dapat. Mungkin ada sesuatu yang Allah nak tegur. Lagipun, kau dah lama tak join program-program macam ni. Mungkin dari ceramah ni juga, masalah yang kau hadapi sekarang boleh settle?” – sisa iman dalam hati memainkan peranan ketika hatinya sedang terumbang-ambing.

Dia terpujuk.

----

“Saya nak betulkan sikit tentang tajuk talk kita malam ni. Sebenarnya bukan hikayat sebaliknya hakikat iman melalui jalan tafakur.”  Penceramah itu membetulkan tajuk ceramah malam itu.

Ketika ini, ceramah sudah berlangsung sekitar 30 minit. Ruangan surau KK1 sudah mula dipenuhi jemaah yang terdiri dari pelajar lelaki dan pelajar perempuan.

“Dalam kitab ni, penulis mengupas tentang beberapa soalan penting yang sering dikemukakan oleh setiap manusia. Semua ini disebabkan manusia mempunyai akal. Mempunyai akal fikiran merupakan fitrah manusia.”

“Manusia sering kali mempersoalkan, dari mana mereka datang? Untuk apa mereka dihantar ke dunia? dan ke mana mereka akan pergi selepas kehidupan di bumi?”

Dia mencatat satu persatu-satu point penting yang disampaikan oleh penceramah tersebut di dalam buku notanya.

Macam tahu-tahu je malam ni ada ceramah. Siap bawa buku nota sekali.

Bukanlah !

Buku nota itu memang akan selalu dibawanya ke mana-mana. Baginya, menulis merupakan salah satu terapi untuk menghilangkan tekanan yang dihadapi. Tulis apa sahaja yang sedang bermain di fikiran, yang terlintas di hati, yang terlihat di mata dan yang terdengar menerusi telinga. Lepas je tulis, semangat yang awalnya jatuh seakan terbangun kembali. Dia jadi lebih bersemangat untuk teruskan hidupnya.

Tambahan pula, dia punya angan-angan untuk menjadi penulis dan dia rasa cara yang dia buat sekarang merupakan salah satu langkah untuk persiapkan diri untuk jadi penulis suatu masa akan datang. Cewah.  Hah! begitu kisah dibalik buku nota tu. 😁

“Uslub yang ditulis oleh Syeikh Said Nursi sangat berbeza. Namun, ia sesuai dengan keadaan semasa. Karyanya sebuah karya kontemperari.”

Ceramah diteruskan dan berhenti tepat pada pukul 10 malam.

Benar, dari ceramah itu dia dapat sesuatu yang berharga. Persoalan tentang masalah yang dihadapi sejak kebelakangan ini terjawab dengan jelas.

“… tujuan kita diutuskan ke dunia ini adalah untuk beribadah kepada-Nya. Bila kita fahami betul-betul konsep ni, InshaAllah hidup kita akan terarah. Perjalanan kita merentasi kehidupan ini akan terpandu. Bertemu dengan Allah menjadi matlamat pada mereka yang betul-betul memahami konsep ini. Sebuah matlamat yang ingin dikecapi pada pengakhiran hidup di dunia ini.”

Dia sedar akan satu perkara. Masalah yang dihadapinya sejak kebelakangan ini sebenarnya berpunca dari dirinya sendiri. Ketika mana dia mula menjarakkan diri dari pencipta, masalah itu seakan datang dan terus datang. Masalah itu jadi lebih parah bilamana ia tidak berjaya diselesai. Masalah apa yang dia hadapi? Biarlah ia menjadi rahsia dia dengan penciptanya.

Ok, End. 😄

KK1, USIM
29 Mei 2017
7.56 AM

Tak Perlu Baca Pun



Satu perkara yang kau perlu ingat... jangan terlalu negatif. Jangan jadikan minda kau negatif sangat. Bila pemikiran kita negatif, kita akan takut bertindak. Belum lagi buat sesuatu, kita dah fikir...

"Benda ni boleh jadi ke?"
"Apa pula kata orang?"
"Kalau aku buat macam ni, mesti aku akan dibenci."


Buat dulu. Kau perlu berani mencuba. Ketepikan segala persoalan dan alasan yang muncul di kepala kau. Selagi kau belum bertindak, selagi itu kau tak tahu apa sebenarnya akan terjadi. So, buat dulu.

Lagi satu, jangan takut pada istilah 'orang kata'. Biarlah orang nak kata apa dan nak fikir apa pun tentang kau. Biarlah orang nak kutuk segala apa yang kau buat pun. Yang penting kau tahu apa yang kau buat. People can't understand. Ignore them.

Bila orang tak suka kau, biarkan mereka. Tak perlu susah-susah buat sesuatu dengan harapan mereka akan menyukai kau. Semua itu akan merugikan kau. Last-last, kau juga yang kecewa. Kau juga yang akan sakit sendiri.

Apa yang perlu kau buat, buat seperti biasa. Kalau mereka tak nak layan kau or abaikan kau, cari orang lain yang nak layan kau. Haha.

Tak perlu terhegeh-hegeh tunjuk pada mereka yang kau ni nak dekati mereka. Tapi bila mereka dekati kau, layan mereka seperti sedia-kala. Tunjukkan yang kau ni berbeza dari mereka. Friendly gitu.

Jangan pula bila kau tahu mereka tak suka kau, kau layan mereka... nak tak nak je. No! jangan begitu sahabat.

Tak kisahlah apa pun mereka buat pada kau, maafkan mereka. Memaafkan bukan bermaksud kau kalah sebaliknya kau menang dalam kalah. Malah, ia menunjukkan kau ni seorang yang matang dan seorang yang positif. 😄. Kalau ada rasa awkward tu, cuba bendung agar ia tak rosakkan keadaan. 

Pentingnya di sini, layan mereka seperti biasa. Anggap saja seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku antara kau dengan mereka.

"Aku tak mampulah!"

Tak! kau salah. Kau sebenarnya mampu. Yang jadi masalah sekarang, bukannya kau tak mampu sebaliknya hati kau tak mahu. Atau dalam erti kata lain, ego kau menegah kau buat macam tu. Itu jawapan yang kau sendiri perlu rungkai dan perlu kau atasi.

Sekian. Assalamualaikum.


7 MEI 2017
9.42 PM